20 March 2011

A new chapter in my life


"Add, jom join Chem E Car"

Aku terkedu. Berkali - kali ku tatap wajah Ain untuk memastikan pendengaranku tidak salah. Iya benar, itu sememangnya ungkapan dari mulut Ain. Ain roommate ku. Sudah 2 sem kami bersama dan aku sudah masak benar dengan perangainya. Dia seorang wanita yang berani mencuba. Tiada istilah TIDAK dalam kamus hidupnya. Baginya, kita tidak boleh terus menyerah kalah tanpa mencuba. Sebenarnya aku mengenali dia sejak sem 1, tapi kami rapat semasa sama - sama menjadi fasilitator MSR 2010. Barangakali kejadian kecurian tu sememangnya ada hikmah di sebaliknya. Ah, usah dikenang perkara yang lalu.

"Kau biar betul Ain.." Kataku dalam ragu
"Betul la ni derr.. Jom la join Chem E Car. Aku dah jumpa encik yang in charge untuk pertandingan tu.. Nanti aku nak kasi nama kat dia"
"Tapi.."
"Tapi apa lagi derr?" tanya Ain

Aku diam. Berfikir. Chem E Car adalah satu pertandingan yang besar dan aku tidak pernah termimpi untuk memasukinya, tidak penah walau sedetik.

"Aku ok je nak join tapi boleh ke kita buat? Maksud aku, yang masuk tu mesti lah semua senior - senior. Pertandingan besar tu kot. Bukan ke pertandingan tu untuk budak bijak - bijak ke?" Akhirnya ku utarakan kegusaran di hati.

"Kau ni.. Mane ade untuk budak bijak - bijak je. Semua orang boleh join tau. Alah, kita try jela dulu. Mana taw kot - kot ada rezeki nanti boleh wakil MICET pergi UTP (Universiti Teknologi Petronas). Alah Add, join je, cari pengalaman" Tegas Ain, cuba untuk meyakinkan ku.

"Erm.. ok. Tapi sape lagi ahli group kita?" Dalam hatiku sudah berkira - kira untuk mengajak Hadi tapi memikirkan jadualnya yang sentiasa padat, aku kira dia mungkin akan menolak.
"Group kita baru kita berdua je. So kena cari lagi dua orang. Kena cepat sebab aku nak kasi nama dekat Encik Hakim" Ujar Ain
"Aku nak ajak Hadi tapi aku tak sure la dia nak join ke tak sebab dia kan busy" kataku.
"Takpe - takpe, kita try ajak Afiq dulu. Nanti aku tanya Hadi" jawab Ain
"Ok, nanti aku jumpa Afiq aku tanya dia" aku membalas

Dan begitulah cerita bagaimana semuanya bermula. Tidak ku sangka aku akan mengiyakan permintaan Ain. Mungkin ini sememangnya sudah menjadi takdir untukku. Transformasi daripada pelajar biasa kepada luar biasa.

Akhirnya aku berkesempatan juga berjumpa dengan Afiq di gelanggang tennis pada suatu petang.

"Afiq, jom join Chem E Car"
"Hah? Asal ko tiba - tiba nak join?" Afiq seakan terkejut. Mungkin dia juga tidak penah termimpi untuk memasuki pertandingan tersebut.
"Bukan la tiba - tiba. Ain yang ajak aku so aku join la. Ain suh ajak kau. So amacam?"

Afiq diam.. Setelah lama mendiamkan diri, akhirnya dia bersuara

"Aku tak reti lah nak join benda - benda camni"
"Common lah Afiq, ko kan dean list. Small the matter je nih" Aku bersuara, cuba meyakinkan dia
"Tengoklah dulu, aku fikirkan" Jawab Afiq. Penolakan itu membuatkan aku sedikit hampa namun aku hormati pendirian Afiq.

Azan Maghrib mula berkumandang. Burung - burung terbang kembali ke sarangnya. Pelajar - pelajar MICET yang sedari tadi beriadah juga telah mula menghentikan aktiviti masing - masing dan pulang ke asrama untuk menunaikan kewajiban pada yang Esa. Sampai di bilik, dalam penat lelah yang masih bersisa, aku nyatakan pada Ain tentang penolakan Afiq.

"Erm.. Kalau dia tak nak tak apa lah. Aku ase aku nak ajak Ramadhan lah. Sebab nanti ada pertandingan poster. Mard kan terror bab - bab Multimedia ni"
"A'ah betul betul. Haa kau ajak lah Mard" Aku mengiyakan kata - kata Ain.

Ramadhan atau lebih mesra lagi disapa Mard, merupakan salah seorang budak batch kami. Aku tidak begitu mengenalinya tapi kebolehannya dalam bidang multimedia memang tidak perlu untuk disangkal. Aku mengenali Mard ketika menyertai Explorasi sebagai AJK. Mard juga salah seorang daripada AJK Explorasi. Kehebatannya dalam bidang IT menyebabkan khidmatnya acap kali diperlukan kelab. Malah, aku sendiri pernah meminta pertolongannya untuk membuat video bagi annual dinner kelab yang mana ketika itu aku menjadi pengarah programnya.

Malam itu berlalu begitu sahaja. Hanya sedikit perbincangan tentang Chem E Car dan selepas itu, kami meneruskan kerja masing - masing. Sebagai pelajar, mana mungkin kami dapat melarikan diri dari sebarang assignment ataupun reports yang menggunung menanti untuk disiapkan.

Keesokkan harinya, usai kelas petang, Ain berkata kepadaku

"Add, aku dah tanya Mard. Dia setuju nak join"
"Ok. Baru 3 orang ahli. Lagi seorang sapa?" Aku menyoal kembali.
"Sorang lagi Hadi. Tadi aku tanya dia gak and dia pun setuju nak join. Dia teruja giler kot. Hahaha. Weh, malam ni kita buat meeting tau. Aku ada perkara nak dibincangkan dengan korang"

Aku tersenyum. Ku panjatkan syukur kepada Ilahi. Memang itu yang aku mahukan, agar Hadi turut serta dalam kumpulan kami kerana aku tahu betapa Hadi ingin menyertai Chem E Car. Dia pernah mengutarakan keinginannya kepada aku sewaktu aku masih lagi di Kuantan dan dia pula sedang menjalani praktikal di MICET. Hadi mengetahui tentang Chem E Car melalui Abang Idris, salah seorang pelajar MICET yang dikagumi kerana kepintarannya.

"Terima kasih kawan. Kau memang memahami" ujarku di dalam hati.

Dan siang pun merangkak menjadi malam...

To Be Continue......

3 comments:

Dear Yayien said...

wah..sebijik ayat aku ko ingt ea...hahaha :) btw, aku guna der ke? bukan awak ke? hahaha :)

btw, aku pilih ko sebab aku tahu ade sumthg dalam diri ko der..ko seorg gadis yg hebat. hanya tunggu masa utk digilap n ditonjolkan.

alhamdulillah, i'm so greatful as god gives me such a wonderful friend like u :)

josyu said...

sis!!!buat novel lahh!!! i likeee <3

Arumi Dasuki and Erma Alyssa said...

yayien: Hahaha aku ingt lagi ayat ko, tapi maybe aku ade tuka2 sket, ala halal jela k? Hahaha.. Thanks syg.. Love u :D

Hada: Yup2 tengah buat novel la ni..hahaha..nantikan sambungannya :D